Bab 3- Matode Penelitian

A. Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk mendapatkan informasi dan gambaran yang jelas mengenai berbagai fenomena yang erat hubungannya dengan dunia pendidikan, khususnya tentang :

1. Persepsi guru terhadap kepemimpinan kepala sekolah di SMU Negeri Kabupaten Kuningan.

2. Sikap guru pada proses pembelajaran di SMU Negeri Kabupaten Kuningan.

3. Hubungan antara persepsi guru terhadap kepemimpinan kepala sekolah dengan sikap guru pada proses pembelajaran di SMU Negeri Kabupaten Kuningan.

B. Tempat dan Waktu Penelitian

1. Tempat Penelitian

Karya tulis yang berjudul : “ Persepsi guru terhadap kepemimpinan kepala sekolah dalam hubungannya dengan sikap guru pada proses pembelajaran “ ini, mengambil tempat penelitian di SMU Negeri Kabupaten Kuningan.

Khusus mengenai bidang pendidikan di kabupaten Kuningan terdapat lembaga-lembaga pendidikan seperti terdapat pada tabel di bawah ini.

Tabel 1

Jenis dan Jumlah Sekolah di Kabupaten Kuningan

No

Jenis pendidikan

Status

Jumlah

Negeri

Swasta

1

2

3

4

5

Taman Kanak-kanak

Sekolah Dasar

Sekolah Lanjutan Pertama

SMU / SMK

Sekolah Tinggi

(Akan diubah menjadi Universitas Kuningan)

714

64

19

5

4

17

3

5

714

68

36

3

Sumber Dinas Kab. Kuningan. 2002

Adapun daftar SMU Negeri di Kabupaten Kuningan dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

Tabel 2

Daftar SMU Negeri di Kabupaten Kuningan

No

Sekolah

Kepala Sekolah

Alamat

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

SMU N 1 Kuningan

SMU N 2 Kuningan

SMU N 3 Kuningan

SMU N 1 Ciawigebang

SMU N 1 Cilimus

SMU N 1 Luragung

SMU N 1 Garawangi

SMU N 1 Kadugede

SMU N 1 Cigugur

SMU N 1 Subang

SMU N 1 Mandirancan

SMU N 1 Cibingbin

SMU N 1 Ciwaru

SMU N 1 Ciniru

SMU N 1 Jalaksana

SMU N 1 Cidahu*

Drs. H. Uhadi

Drs. Tarso M.M.

Drs. Kasiyo

Drs. Dedi Harun

Drs. Rakhmat

Drs. Uci Sanusi

Drs. Toha

Drs. Sumardjo

Drs. Agus Hakim

Drs. Bambang SS

Drs. Ajat Sudrajat

Drs. Maryanto

Drs. Nursalam

Drs. Darsa

Drs. Dedi Suardi

Drs. Rusamsi

Jl. Siliwangi No. 55

Telp. 871594

Jl. Aruji Kartawinata

No. 119, Telp. 971992

Jl. Siliwangi No. 13

Telp. 871066

Jl. Raya Ciawigebang Telp. 876542

Jl. Panawuan No. 221

Telp. 613076

Jl. Raya Luragung

Jl. Raya Garawangi No. 34, Telp. 874244

Jl. Raya Kadugede No. 11 Telp. 872876

Jl. Raya Cigugur No. 12

Telp. 873840

Jl. Raya Subang

Telp. 876622

Jl. Raya Mandirancan 1A

Telp. 613321

Jl. Raya Cibingbin 34 A

Jl. Raya Pabuaran Ciwaru

Jl. Raya Ciniru

Telp. 876418

Jl. Raya Padamenak 221

Jl. Raya Cidahu

Sumber Dinas Kab. Kuningan. 2002

* Berdiri tahun 2002 dan belum ada guru PNS

2. Waktu Penelitian

Kegiatan penelitian dalam rangka penyusunan tesis, mulai dari tahap awal sampai dengan tahap penyusunan laporan hasil penelitian sebagaimana tercantum pada tabel di bawah ini.

Tabel 3

Jadwal Kegiatan Penelitian dan Penyelesaian

No

Kegiatan

Waktu

1

2

3

Persiapan

a. Menentukan objek penelitian

b. Menyusun perangkat / instrumen penelitian

Pelaksanaan

a. Penyebaran perangkat / instrumen penelitian

b. Pengumpulan perangkat / instru men penelitian (data penelitian)

c. Pengolahan data

Penyelesaian

a. Pengolahan laporan

b. Penyelesaian akhir

Juli 2001

Agustus 2001

Januari 2002

Februari 2002

Maret 2002

Maret-April 2002

Mei 2002

C. Metode Penelitian

Metode penelitian ini bersifat Expost Facto, karena data yang dikumpulkan setelah fenomena yang diteliti telah berlangsung. Teknik pengumpulan data menggunakan alat dalam bentuk kuisioner/angket yang disebarkan langsung pada responden (guru PNS) disetiap SMU Negeri di Kabupaten Kuningan. Responden sebagai sumber data tidak diambil dari seluruh guru PNS (populasi), tetapi dari sampel dari tiap SMU Negeri di kabupaten Kuningan. Pengambilan sampel menggunakan teknik random sampling. Bentuk penelitiannya korelasional, yaitu untuk melihat hubungan antar variabel.

D. Populasi dan Sampel

Populasi penelitian ini adalah seluruh guru SMU Negeri di Kabupeten Kuningan yang berstatus sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS). Data jumlah guru Pegawai Negeri Sipil (PNS) pada SMU Negeri di Kabupaten Kuningan sebagaimana tercantum pada tabel berikut ini :

Tabel 4

Data Jumlah Guru PNS SMU Negeri di Kabupaten Kuningan

No

Sekolah

Jumlah

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

SMU N 1 Kuningan

SMU N 2 Kuningan

SMU N 3 Kuningan

SMU N 1 Ciawigebang

SMU N 1 Cilimus

SMU N 1 Luragung

SMU N 1 Garawangi

SMU N 1 Kadugede

SMU N 1 Cigugur

SMU N 1 Subang

SMU N 1 Mandirancan

SMU N 1 Cibingbin

SMU N 1 Ciwaru

SMU N 1 Ciniru

SMU N 1 Jalaksana

39

34

42

30

37

25

33

29

29

16

24

22

22

11

13

JUMLAH

406

Pengambilan sampel dilakukan dengan teknik Simple Random Sample karena anggota populasi bersifat Homogen yaitu guru-guru yang mengajar di SMU Negeri dan berstatus sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS). Jumlah sampel yang diambil sebesar 150 orang atau lebih dari 25 %. Menurut Sugiono, agar aman sebaiknya jumlah sampel yang besar yang digunakan.128

E. Instrumen Penelitian

1. Bentuk dan Kisi-Kisi Instrumen

Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini berbentuk kuisioner dengan Skala Likert, karena skala model ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan yaitu untuk mengukur sikap, pendapat dan persepsi. Didalamnya terdapat sejumlah pernyataan positif dan pernyataan negatif. Pernyataan positif diberi skor 5, 4, 3, 2 dan 1, sedangkan pernyataan negatif diberi skor 1, 2, 3, 4 dan 5. Pernyataan positif dan negatif ditempatkan secara acak.

Dalam menentukan jenis instrumen yang akan digunakan mengacu pada pendapat Drs. Sugiyono yang menyatakan bahwa :

Pada dasarnya terdapat dua macam instrumen, yaitu instrumen yang berbentuk test untuk mengukur prestasi belajar dan instrumen yang nontest untuk mengukur sikap. Instrumen yang berupa test jawabannya adalah “salah atau benar”, sedangkan instrumen sikap jawabannya tidak ada yang “salah atau benar” tetapi bersifat “positif dan negatif”129

Instrumen penelitian terdiri atas dua kelompok instrumen sesuai dengan jumlah variabel yang diteliti, yaitu :

Kelompok pertama, instrumen penelitian untuk variabel X1 : Persepsi guru terhadap kepeminpinan kepala sekolah dengan kisi-kisi sebagaimana tercantum pada tabel di bawah ini.

Tabel 5

Kisi-Kisi Instrumen Persepsi Guru terhadap Kepemimpinan Kepala Sekolah

( Variabel X)

No

Indikator

Nomor Butir

Jumlah

1

2

3

4

Pengarahan

Membimbing

Memotivasi

Mengawasi

1, 2, 3, 4, 5, 6, 7

8, 9, 10, 11, 12, 13, 14

15, 16, 17, 18, 19, 20, 21, 22

23, 24, 25, 26, 27, 28, 29, 30

7

7

8

8

Jumlah

30

Kelompok kedua, instrumen penelitian untuk variabel Y : Sikap guru pada proses pembelajaran dengan kisi-kisi sebagaimana tercantum pada tabel di bawah ini.

Tabel 7

Kisi-Kisi Instrumen Sikap Guru pada proses Pembelajaran

( Variabel Y)

No

Indikator

Nomor Butir

Jumlah

1

2

3

Sikap guru terhadap perencanaan pembela- jaran

Sikap guru terhadap pelaksanaan pembela- jaran

Sikap guru terhadap evaluasai pembelajar- an

1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12, 13

14, 15, 16, 17, 18, 19, 20, 21, 22, 23, 24, 25, 26

27, 28, 29, 30, 31, 32, 33, 34, 35, 36, 37, 38, 39, 40

13

13

14

Jumlah

40

2. Pengujian Validitas Instrumen

Instrumen penelitian yang akan dijadikan alat untuk mendapatkan data-data sebagai bahan penelitian, perlu dilakukan pengujian validitas. Sebab dengan pengujian validitas dapat diketahui apakah alat ukur yang akan digunakan telah sesuai dengan apa yang hendak diukur atau tidak. Dr. Sugiyono menyatakan bahwa instrumen yang valid harus mempunyai validitas internal dan validitas eksternal. Instrumen yang mempunyai validitas internal atau rasional, bila kriteria yang ada dalam instrumen secara rasional (teoritis) telah mencerminkan apa yang diukur. Sedangkan instrumen yang mempunyai validitas eksternal bila kriteria di dalam instrumen disusun berdasarkan fakta-fakta empiris. Validitas internal instrumen yang berupa test harus memenuhi contruct validity(validitas konstruk) dan content validity (validitas isi). Sedangkan untuk instrumen yang nontest yang digunakan untuk mengukur sikap, cukup memenuhi contruct validity(validitas konstruk).[130]

Apabila dilihat berdasarkan perhitungan, suatu item/butir dikatakan valid apabila mempunyai dukungan yang besar terhadap skor total, atau terdapat kesejajaran antara skor item dengan skor total.131 Hal itu berarti bahwa item yang punya korelasi positif yang tinggi dengan skor total menunjukan bahwa item tersebut mempunyai validitas yang tinggi, demikian juga sebaliknya. Menurut Masrun sebagaimana dikutip oleh Sugiyono menyatakan bahwa “biasanya syarat minimum untuk dianggap memenuhi syarat adalah r = 0,3”132, ini berarti bahwa item yang nilai korelasinya di bawah 0,3 tidak dapat dianggap valid. Adapun formula untuk menghitung korelasinya adalah menggunakan korelasi product moment dengan rumus :

S xy

rxy =

(Sx2) (Sy2)

Text Box:                               S xy        rxy    =                                                                   (Sx2) (Sy2) 133

Keterangan :

rxy = Koefisien korelasi antara variabel X (skor item) dengan variabel Y (skor total)

x = X - X

y = Y - Y

Proses penghitungan mengunakan program SPSS 11.0. Rangkuman hasil analisis validitas instrumen sebagaimana tercantum pada tabel di bawah ini.

Tabel 8

Data Instrumen Penelitian hasil analisis validitas

No

Variabel

Jumlah Instrumen

Hasil Analisis

Valid

Invalid

1

3

Persepsi guru terhadap kepe mimpinan kepala sekolah (X)

Sikap guru pada proses pem belajaran (Y)

30

40

24

32

6

8

JUMLAH

70

56

14

3. Pengujian Realibilitas Instrumen

Pengujian reliabilitas instrumen penelitian dimaksudkan untuk mengetahui apakah butir instrumen yang digunakan keterandalannya memenuhi kriteria atau tidak. Apabila berdasarkan analisis, diperoleh reliabilitas instrumen penelitian tinggi, maka kemungkinan kesalahan data yang dikumpulkan rendah. Akurasi dan stabilitas data berarti tinggi.

Proses pengukuran reliabilitas instrumen penelitian menggunakan Alfa Cronbach. Koefesien reliabilitas yang diperoleh berpedoman pada klasifikasi Guilford, yaitu :

r > 0,8 : sangat kuat

0,6 < r > 0,8 : kuat

0,4 < r > 0,6 : sedang

Rumus yang digunakan adalah :

K SDb2

a = 1 -

K - 1 SDt2

Text Box:                       K                                   SDb2         a =                                      1  - 	      K -  1                                 SDt2 133

Keterangan :

a = koefisien alpha

K = jumlah pengelompokan item

SDb 2 = varians butir item

SDt 2 = varians skor total

Varians-varians tersebut dicari dengan menggunakan rumus Sebagai berikut :

(X)2

X2 -

N

SD2 =

N

Text Box: 				   (X)2 			    X2  -   				     N          SD2      =        				N 134

Keterangan :

SD2 = varians skor

X2 = jumlah kuadrat skor

N = jumlah responden

Setelah dilakukan pengujian validitas dan reliabilitas, maka item-item yang tidal valid tidak akan dimasukan ke dalam instrumen pengukuran variabel, sehingga instrumen pengukuran variabel hanya akan menggunakan item-item yang valid dengan maksud agar data yang diperoleh benar-benar akurat dan hasil analisanya dapat dipertanggungjawabkan.

Proses penghitungan mengunakan program SPSS 11.0 Hasil penghitungan diperoleh data koefesien reliabilitas sebagaimana tercantum pada tabel di bawah ini.

Tabel 9

Koefesien Reliabilitas Instrumen Penelitian

No

Variabel

Koefisien Reliabilitas

1

3

Persepsi guru terhadap kepe mimpinan kepala sekolah (X)

Sikap guru pada proses pem belajaran (Y)

0,86

0,81

Berdasarkan hasil analisis tersebut, dapat disimpulkan bahwa instrumen penelitian reliabel dengan kriteria sangat kuat karena koefisien dari ketiga kelompok instrumen penelitian memiliki koefesien > 0,80

F. Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpualan data dilakukan dengan cara mendatangi seluruh SMU Negeri di Kabupaten Kuningan, kecuali sekolah yang belum memiliki guru yang berstatus Pegawai Negeri Sipil (PNS). Jumlah sekolah yang didatangi berjumlah 15 sekolah.

Setelah mendapat izin dari Kepala Sekolah, kuisioner diberikan dan diisi langsung oleh guru yang bersangkutan. Bagi guru yang tidak sempat mengisi dan menyerahkan langsung pada saat itu, diberi kesempatan untuk mengisinya pada waktu lain, baik di rumah ataupun di sekolah. Proses pengambilan bagi kuisioner yang pengisiannya bukan pada saat penyebaran, diambil melalui kurir atau dititipkan. Instrumen penelitian ada pada lampiran.

G. Teknik Analisis Data

1. Uji Normalitas.

Uji Normalitas dimaksudkan untuk memeriksa apakah data populasi berdistribusi normal atau tidak. Uji ini diperlukan untuk mengetahui apakah teknik analisis regresi dapat digunakan dalam penelitian ini atau tidak.

Uji yang dipakai adalah uji Kolmogorov Smirnov, dimana apabila a maksimum hitung lebih kecil dari nilai kritis D tabel, maka distribusi data penelitian bersifat normal dan jika a hitung lebih besar dari D tabel distribusi tidak normal, taraf signifikansi yang dipakai adalah Alpha 0,05 (a 0,05)

Proses pengolahan uji normalitas menggunakan program SPSS 11.0. Data lengkap ada pada lampiran.

2. Uji Homogenitas

Uji Homogenitas variansi diperlukan untuk memeriksa apakah data yang diperoleh memiliki variansi yang homogen atau tidak. Hal ini dianggap penting karena sangat berpengaruh terhadap pengambilan kesimpulan. Pengujian menggunakan uji Barlet, apabila harga c2 hitung lebih kecil dari c2 tabel, maka data berasal dari populasi yang homogin demikian juga sebaliknya. Signifikansi yang dipakai adalah alpha 0,05 (a 0,05)

Proses uji homogenitas variansi menggunakan program SPSS 11.0. Data lengkap ada pada lampiran.

3. Analisis Regresi

Analisis Regresi berhubungan dengan penelitian korelasi antar variabel yang mempunyai hubungan kausal atau fungsional. Untuk menetapkan antar variabel mempunyai hubungan kausan/fungsional atau tidak, didasarkan pada landasan teoritis yang memperkuatnya. Dengan demikian analisis regresi itu untuk mengetahui bagaimana variabel dependen dapat diprediksikan melalui variabel independen, sehingga dapat dsimpulkan apakah naik dan menurunnya keadaan variabel independen, atau untuk meningkatkan keadaan variabel dependen dapat dilakukan dengan meningkatkan variabel independen atau sebaliknya.

Rumus yang digunakan adalah rumus model persamaan regresi :

PERSAMAAN REGRESI SEDERHANA

VARIABEL Y ATAS X

Ŷ = a + bX1

Text Box:    Ŷ  = a + bX1 135

4. Korelasi

Untuk mendapatkan kesimpulan tentang ada atau tidaknya hubungan antar variabel menggunakan beberapa model korelasi yaitu korelasi product moment, korelasi parsial sekaligus dihitung uji keberartian koefesien korelasi setiap hubungan antar variabel.

Proses pengolahan korelasi menggunakan program SPSS 11.0. Data lengkap ada pada lampiran.

Rumus untuk perhitungan koefisien korelasi antara variabel X variabel Y :

S xy

rxy =

(Sx2) (Sy2)

Text Box: 		         S xy        rxy         =                       	                                                     (Sx2) (Sy2) 138

Keterangan:

rxy = koefisien korelasi antara variabel X dan variabel Y

x 2 = kuadrat dari x (x = X – X)

y2 = kuadrat dari y (y = Y – Y)

H. Hipotesis Statistik

1). Ho : r y1 = 0

H1 : r y1 > 0

Keterangan

  1. Ho = Hipotesis alternatif
  2. H1 = Hipotesis kerja
  3. r y1 = Koefesien korelasi X terhadap Y


128 Sugiyono. 2000. Metodologi Penelitian Bisnis, Bandung: CV Alfabeta, h. 111

129 Ibid, h. 83

[130] Ibid, h. 113

131 Suharsimi Arikunto, 1993. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan, Jakarta : Bumi Aksara. Hal. 72

132 Sugiyono, op cit, h 124.

133 Murwani, Santoso. 2000. Statistik Terapan (Teknik Anilis Data), Program Pascasarjana, HAMKA, Jakarta, h. 31

133 Sugiono, op cit, h.109

134 Sugiono, op cit, h. 164

135 Muwarni, Santoso, op cit, h. 39

138 Muwarni, Santoso, op cit, h. 31

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s