Bab 3- Metode Penelitian

A. Tempat dan Waktu Penelitian

1. Tempat Penelitian

Penelitian dilaksanakan di SD Kecamatan Lebakwangi, Kabupaten Kuningan, Propinsi Jawa Barat. Agar penelitian ini sesuai dengan apa yang diharapkan maka penulis membatasi rung lingkup penelitian, yaitu beberapa SD di Kecamatan Lebakwangi, Kabupaten Kuningan, Propinsi Jawa Barat.

Adapun penelitian di lokasi tersebut karena pulis berkepentingan dengan masalah ini dalam rangka penyusunan TESIS untuk meraih gelar Magister Pendidikan pada Program Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Profesor Dr. HAMKA (UHAMKA) Jakarta, dan lokasi ini berdekatan dengan lokasi penulis sehingga memudahkan bagi penulis.

2. Waktu Penelitian

Waktu penelitian ini berlangsung selama kurang lebih 2 bulan,mulai bulan Desember sampai dengan bulan Pebruari 2002.

B. Metode Penelitian

Metode yang digunakan dalam penelitian ini ialah metode deskriptif, yaitu: “…memberikan gambaran tentang fenomena tertentu atau aspek kehidupan tertentu dari masyarakat yang diteliti.[88] Sedangkan Rosenberg, Morris memberikan dua pengertian metode deskriptif, yaitu : “(1) mendeskripsikan gejala-gejala a yang diteliti, (2) Mempelajari hubungan antara gejala-gejala yang diteliti.”[89]

Metode deskriptif tidak hanya terbatas pada pengumpulan data, tetapi meliputi analisis dan interprestasi tentang arti data itu. Penelitian deskriptif membandingkan persamaan dan perbedaan fenomena tertentu.[90]

Setelah metode ditetapkan, berikutnya ditentukan teknik pengumpulan data yang sesuai dengan metode yang dipakai dalam penelitian ini.

C. Populasi dan Sampel

Populasi dalam penelitian Kepemimpinan Guru, Iklim Organisasi Kelas, dan hubungannya dengan Perilaku Belajar Siswa pada sekolah dasar di Kecamatan Lebakwangi, Kabupaten Kuningan. Ini mengacu kepada batasan yang dikemukakan oleh Sudjana, yaitu : totalitas semua nilai yang mungkin, baik hasil menghitung maupun pengurangan, kuantitatif atau kualitatif dari karakteristik tertentu mengenai sekumpulan objek yang lengkap dan jelas.[91] Dengan demikian, maka populasi dalam penelitian ini adalah keseluruhan karakteristik yang menyangkut pada perilaku kelas dan perilaku kepemimpinan guru, iklim organisasi kelas, dan perilaku belajar siswa. Adapun yang menjadi anggota unit populasi adalah semua guru dan murid-muridnya yang tersebar pada sekolah dasar di Kecamatan Lebakwangi, Kabupaten Kuningan, Propinsi Jawa Barat. Secara rinci anggota unit populasi ini seperti pada Tabel 1 berikut ini :

Tabel 1. Perincian dan Penyebaran Anggota Populasi

NO

NAMA SEKOLAH

KETERANGAN

1

SDN 1 Pagundan

Gugus 1

2

SDN 2 Pagundan

Gugus 1

3

SDN Manggari

Gugus 1

4

SDN Pajawan Kidul

Gugus 1

5

SDN Pasayangan

Gugus 1

6

SDN 1 Sindang

Gugus 1

7

SDN 2 Sindang

Gugus 1

8

SDN 1 Bendungan

Gugus 1

9

SDN 2 Bendungan

Gugus 1

10

SDN 1 Mekarwangi

Gugus 1

11

SDN 2 Mekarwangi

Gugus 1

12

SDN 3 Meakrwangi

Gugus 1

13

SDN 1 Lebakwangi

Gugus 2

14

SDN 2 Lebakwangi

Gugus 2

15

SDN Cipetir

Gugus 2

16

SDN 1 Cineumbeuy

Gugus 2

17

SDN 2 Cineumbeuy

Gugus 2

18

SDN Mancagar

Gugus 2

19

SDN 1 Langseb

Gugus 2

20

SDN 2 Langseb

Gugus 2

21

SDN 1 Ciporang

Gugus 2

22

SDN 2 Ciporang

Gugus 3

23

SDN 1 Mandala Jaya

Gugus 3

24

SDN 1 Mandala Jaya

Gugus 3

25

SDN Kutaraja

Gugus 3

26

SDN Kutamandarakan

Gugus 3

27

SDN 1 Maleber

Gugus 3

28

SDN 2 Maleber

Gugus 3

29

SDN Karang Tengah

Gugus 3

30

SDN Dukuh Tengah

Gugus 3

31

SDN Buni Asih

Gugus 3

32

SDN 1 Cinagara

Gugus 3

33

SDN 2 Cinagara

Gugus 4

34

SDN 1 Padamulya

Gugus 4

35

SDN 2 Padamulya

Gugus 4

36

SDN Parakan

Gugus 4

37

SDN 1 Cikahuripan

Gugus 4

38

SDN 2 Cikahuripan

Gugus 4

39

SDN Mekarsari

Gugus 4

40

SDN 1 Galaherang

Gugus 4

41

SDN 2 Galaherang

Gugus 4

42

SDN Garahaji

Gugus 4

43

SDN 1 Cipakem

Gugus 5

44

SDN 2 Cipakem

Gugus 5

45

SDN 3 Cipakem

Gugus 5

46

SDN Giriwaringin

Gugus 5

47

MI Maleber

Gugus 5

48

MI Cikahuripan

Gugus 5

49

MI Ledug

Gugus 5

50

MI Galaherang

Gugus 5

51

MI Sukasari

Gugus 5

52

MI Kutaraja

Gugus 5

53

MI Cipakem

Gugus 5

54

MI Parakan

Gugus 5

Sumber : Kantor Cabang Dinas Pendidikan Kecamatan Lebakwangi, Kuningan.

Pemilihan anggota sampel dalam penelitian ini menggunakan teknik gugus (cluster), acak (random) sederhana dengan teknik undian (cluster random sampling). Dari jumlah populasi di atas diketahui bahwa di Kecamatan Lebakwangi, Kabupaten Kuningan ada 54 buah Sekolah Dasar (SD), seperti terlihat pada Tabel 1, yang dibagi ke dalam 5 gugus. Masing-masing gugus terdiri dari 8 sampai dengan 13 buah sekolah.

Sampel dalam penelitian ini ditentukan 30% dari unit populasi (54 buah SD). Seperti yang dikemukakan oleh Nasution bahwa untuk penarikan sampel ini minimal 10% dari jumlah populasi.[92] Dalam penelitian ini jumlah sampel diambil dengan proporsi 30% dari jumlah populasi yang ada pada masing-masing gugus. Dengan demikian didapatlah 15 buah SD yang dijadikan sebagai sampel. Seperti yang diketahui bahwa masing-masing SD mempunyai 6 kelas, namun dalam penelitian ini dibatasi pada kelas 2, 4, dan 6. Alasannya pembatasan tersebut didasarkan atas pembagian kesiapan belajar murid sebagaimana yang telah dikemukakan oleh Piaget, yaitu sensorimotorik, praoperasional, dan operasional konkrit.[93] Murid-murid SD pada umumnya masih berada pada tahap-tahap kesiapan belajar seperti disebutkan di atas.

Alasan pengambilan unit sampel dibatasi pada sejumlah itu, karena berbagai keterbatasan (baik waktu, tenaga, dana, dan sebagainya).

Keseluruhan unit sampel dengan para anggota sampel tersebut dianggap dapat mencerminkan usaha penelaahan permasalahan dalam penelitian ini. Mengingat unit dan anggota sampel berada dalam satu kecamatan, yang secara struktural berada di bawah aturan-aturan atau kebijakan yang sama. Oleh karena itu, pengambilan unit dan anggota sampel sebanyak yang disebutkan di atas dianggap cukup representatif, karena dianggap dapat menggambarkan sifat-sifat populasi. Secara rinci, jumlah sekolah yang terpilih menjadi sampel dapat dilihat pada Tabel 2 berikut ini :

Tabel 2. Perincian dan Penyebaran Anggota Sampel

NO

NAMA SEKOLAH

GUGUS

KETERANGAN

1

SDN 2 Ciporang

3

Gugus 1 berjumlah 3

Gugus 2 berjumlah 3

Gugus 3 berjumlah 3

Gugus 4 berjumlah 3

Gugus 5 berjumlah 3(+)

Jumlah 15 SD

2

SDN 1 Lebakwangi

2

3

SDN 2 Cinagara

4

4

SDN 1 Maleber

3

5

SDN 1 Cipakem

5

6

SDN 1 Pagundan

1

7

SDN 1 Pasayangan

1

8

SDN 2 Lebakwangi

2

9

SDN 1 Cineumbeuy

2

10

SDN 1 Manggari

1

11

SDN 2 Maleber

3

12

SDN 1 Padamulya

4

13

SDN 2 Cipakem

5

14

SDN Parakan

4

15

SDN Giriwaringin

5

Sumber : Kantor Cabang Dinas Pendidikan Kecamatan Lebakwangi, Kuningan.

D. Instrumen Penelitian

Dalam penelitian ini terdapat tiga variabel yaitu kepemimpinan guru (X1), iklim organisasi kelas (X2) masing-masing sebagai variabel bebas dan perilaku belajar siswa (Y) sebagai variabel terikat.

Dalam penelitian ini menggunakan tiga instrumen, yaitu :

1. Kuesioner untuk perilaku belajar.

2. Kuesioner untuk kepemimpinan guru.

3. Kuesioner untuk iklim organisasi kelas.

Untuk menyusun instrumen penelitian, penulis melakukan langkah-langkah sebagai berikut :

1. Menjabarkan variabel penelitian ke dalam indikator.

2. Indikator-indikator diperoleh dari teori yang mendukung masing-masing variabel.

3. Mengadakan konsultasi dengan pembimbing untuk mendapatkan masukan, apakah indikator yang dikembangkan sudah rasional atau logis.

Instrumen yang dibuat dalam penelitian ini berdasarkan kepada skala sikap model likert yang telah dimodifikasi, yang menggunakan 4 option, dengan skoring 4 untuk sangat setuju, 3 untuk setuju, 2 untuk tidak setuju, dan 1 untuk sangat tidak setuju. Hal ini berlaku untuk pernyataan positif dan sebaliknya bila pernyataan negatif.

Pengembangan alat ukur dari masing-masing variabel adalah sebagai berikut :

1. Perilaku Belajar Siswa

Perilaku belajar siswa merupakan perubahan-perubahan dari hasil belajar didasarkan atas aktivitas yang dilakukan siswa pada kegiatan belajar.

Instrumen perilaku belajar siswa disusun sebanyak 24 butir pernyataan. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel kisi-kisi instrumen perilaku belajar berikut ini :

Tabel 3. Kisi-Kisi Instrumen Penelitian Variabe Perilaku Belajar Siswa

NO

INDIKATOR

NOMOR PERNYATAAN POSITIF

NOMOR PERNYATAAN NEGATIF

JUMLAH

1

Tanggung jawab

49, 50, 52

51, 53, 54

6

2

Sikap

55, 57, 59

56, 58, 60

6

3

Disiplin

62, 63, 66

61, 64, 65

6

4

Minat

67, 69, 72

68, 70, 71

6

Total

12

12

24

2. Kepemimpinan Guru

Kepemimpinan guru merupakan suatu figur yang dapat dipelajari dari pola tingkah laku guru itu sendiri ketika sedang melakukan kegiatan belajar mengajar di kelas.

Instrumen kepemimpinan guru disusun sebanyak 24 butir pernyataan yang dijabarkan dari indikator-indikator dari teori yang mendukungnya. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut ini :

Tabel 4. Kisi-Kisi Instrumen Penelitian Variabe Kepemimpinan Guru

NO

INDIKATOR

NOMOR PERNYATAAN POSITIF

NOMOR PERNYATAAN NEGATIF

JUMLAH

1

Merumuskan tujuan

1, 3, 4

2, 5, 6

6

2

Perencanaan

8, 9, 11

7, 10, 12

6

3

Pelaksanaan

13, 16, 17

14, 15, 18

6

4

Penilaian

20, 23, 24

19, 21, 22

6

Total

12

12

24

3. Iklim Organisasi Kelas

Batasan iklim organisasi kelas dalam hal ini adalah segala situasi yang muncul akibat hubungan antara guru dengan murid, antara murid dengan murid dalam proses belajar mengajar.

Instrumen iklim organisasi kelas disusun sebanyak 24 pernyataan, yang dijabarkan berdasarkan indikator-indikator dan teori yang mendukungnya. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut ini :

Tabel 5. Kisi-Kisi Instrumen Penelitian Variabe Iklim Organisasi Kelas

NO

INDIKATOR

NOMOR PERNYATAAN POSITIF

NOMOR PERNYATAAN NEGATIF

JUMLAH

1

Hubungan

26, 27, 29

25, 28, 30

6

2

Pertumbuhan pribadi

31, 32, 34

33, 35, 36

6

3

Pemeliharaan

39, 40, 41

37, 38, 42

6

4

Sistem evaluasi

43, 45, 48

44, 46, 47

6

Total

12

12

24

Instrumen yang disusun oleh penulis berdasarkan teori pendukung dari masing-masing variabel. Sebelum instrumen tersebut digunakan dilakukan uji coba (try out) untuk menguji data tersebut pada keterandalan (reliabelitas) dan kesahihannya (validitas) agar layak digunakan sebagai instrumen penelitian dalam pengambilan data penelitian.

4. Validitas dan Reliabilitas Instrumen Penelitian

Instrumen yang disusun berdasarkan kisi-kisi yang dibuat sebelumnya digunakan dalam rangka pengambilan data terhadap ketiga instrumen tersebut dengan melakukan uji coba (try out) untuk menguji reliabilitas dan validitas soal.

Uji coba telah dilakukan terhadap 30 guru SD di Kecamatan Lebakwangi, Kabupaten Kuningan, Propinsi Jawa Barat. Uji coba instrumen ini dilaksanakan pada bulan Pebruari 2002. Uji coba ini dimaksudkan untuk mengetahui validitas dan reliabilitas soal.

a. Pengujian Validitas Instrumen Penelitian

Validitas (kesahihan) tes dimaksudkan untuk mengetahui apakah alat ukur tersebut nanpu mengukur apa yang hendak diukur dan mengungkapkan apa yang hendak diungkapkan. Validitas atau kesahihan adalah suatu pandangan yang sangat penting dipertimbangkan ketika mempersiapkan suatu instrumen yang akan digunakan. Validitas didefinisikan sebagai penunjukkan, kesesuaian, kemengertian, kegunaan, dan kesimpulan spesifik yang telah dibuat penelitian berdasarkan pada data yang telah mereka kumpulkan.

Definisi tersebut menunjukkan bahwa dengan memvalidasi instrumen, maka telah dilakukan suatu proses pengumpulan bukti-bukti yang kuat untuk mendukung penarikan kesimpulan dari instrumen tersebut.

Validitas yang digunakan adalah validitas isi (content validity). Untuk mengukur validitas isi digunakan metode internal konsistensi yaitu mengukur besarnya korelasi antara tiap butir dengan semua butir pertanyaan menggunakan rumus korelasi Product Moment dan uji signifikansi dengan uji-t. Suatu butir soal ditentukan oleh besarnya harga rhitung pada alfa = 0,05. Jika rhitung > rtabel maka butir soal dinyatakan valid atau sahih.

Pengujian validitas (kesahihan) dan reliabilitas (keterandalan) instrumen penelitian dan hasil perhitungan butir-butir soal yang valid untuk instrumen perilaku belajar, kepemimpinan guru, dan iklim organisasi kelas secara lengkap dapat dilihat pada rangkuman hasil analisis berikut ini :

1) Instrumen Perilaku Belajar

Jumlah butir soal : 24

Taraf signifikansi : 0,05

Hasil analisis : Terdapat 8 butir soal yang tidak valid, yaitu nomor 57, 59, 60, 62, 65, 68, 69, dan 71.

Keputusan : Delapan butir soal yang tidak valid tersebut tidak dipakai dan dinyatakan gugur, berarti sisa yang valid sebanyak 16 yang dipakai untuk mengumpulkan data perilaku belajar siswa.

2) Instrumen Kepemimpinan Guru

Jumlah : 24 butir soal

Taraf signifikansi : 0,05

Hasil penelitian : Terdapat 12 butir soal yang tidak valid, yaitu nomor 1, 2, 3, 4, 5, 7, 9, 10, 11, 14, 17, 20, dan 24.

Keputusan : Dua belas butir soal yang tidak valid tidak dipakai dan dinyatakan gugur, berarti sisa 12 butir yang dipakai untuk mengumpulkan data kepemimpinan guru.

3) Instrumen Iklim Organisasi Kelas

Jumlah : 24 butir soal.

Taraf signifikansi : 0,05

Hasil penelitian : Terdapat 8 butir soal yang tidak valid, yaitu nomor 26, 28, 29, 33, 39, 41, 45, dan 46.

Keputusan : Delapan butir soal tersebut tidak dipakai dan dinyatakan gugur, berarti sisa yang valid sebanyak 16 butir soal yang dipakai untuk mengumpulkan data penelitian iklim organisasi kelas.

Alat ukur (instrumen) dinyatakan reliabel apabila memiliki koefisien reliabilitas yang bermakna sekurang-kurangnya kuat. Dari pengolahan diharapkan bahwa harga reliabilitas masing-masing instrumen adalah sebagai berikut :

rn perilaku belajar = 0,969.

rn kepemimpinan guru = 0,984, dan

rn iklim organisasi kelas = 0,965.

Berdasarkan hasil analisis uji coba tersebut, maka instrumen yang digunakan dalam penelitian ini dinyatakan reliabel atau sangat kuat karena menghasilkan koefisien reliabelitas yang diperoleh lebih besar dari 0,8.

b. Pengujian Reliabilitas Instrumen Penelitian

Di samping pengujian validitas, terhadap instrumen juga dilakukan pengujian reliabilitas.

Menurut Semiawan : “Reliabilitas menunjukkan pada ketetapan (konsistensi) dari nilai yang diperoleh sekelompok individu dalam kesempatan yang berbeda dengan tes yang sama ataupun yang itemnya ekivalen”.

Apabila diperoleh reliabilitas instrumen tinggi, maka kemungkinan kesalahan data yang dikumpulkan rendah, akurasi dan stabilitas data berarti tinggi untuk mengukur reliabilitas instrumen penelitian digunakan rumus Alpha Cronbach. Koefisien reliabilitas yang diperoleh berpedoman pada klasifikasi Gaiford sebagai berikut :

r > 0,8 = sangat kuat

0,5 < r > 0,8 = kuat

0,4 < r > 0,6 = sedang.

E. Teknik Pengumpulan Data

Pengambilan data dilakukan terhadap guru pada SD di Kecamatan Lebakwangi Kabupaten Kuningan, Propinsi Jawa Barat. Sumber data diperoleh dari instrumen penelitian yang dirancang secara khusus oleh peneliti. Data tentang kepemimpinan guru, iklim organisasi kelas, dan perilaku belajar siswa diperoleh melalui tiga instrumen dengan menggunakan angket skala sikap model Likert.

F. Teknik Analisis Data

Dalam penelitian ini pengolahan data dilakukan dengan teknik analisis deskriptif dan uji hipotesis dengan analisis korelasional. Sebelum melaksanakan analisis korelasional, dilakukan terlebih dahulu uji normalitas dan uji linearitas.

Tujuan melakukan uji normalitas adalah untuk mengetahui dari masing-masing variabel bersifat normal. Sedangkan uji linearitas untuk mengetahui apakah hubungan antara varibel bersifat linear yang merupakan syarat untuk uji korelasi.

G. Hipotesis Statistik

1. H0 : ρy1 = 0

H1 : ρy1 > 0

2. H0 : ρy2 = 0

H1 : ρy2 > 0

3. H0 : ρy1.2 = 0

H1 : ρy1.2 > 0


[88] Masri Singarimbun, 1989.

[89] Morris Rosenberg, 1968.

[90] Winarno Surachmad, 1980, h. 139.

[91] Sudjana, 1982, hal. 161.

[92] Nasution, 1991, h. 123.

[93] Jerome S. Bruner, 1978.

Satu pemikiran pada “Bab 3- Metode Penelitian

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s